Menu

Mode Gelap

Ekonomi · 24 Feb 2022 13:48 WIB

Tekan Emisi Karbon, PT PGN Tbk dan SK Korea Jalin Kerjasama


 PT PGN Tbk sebagai Subholding Gas Pertamina saat MOU dengan SK Korea dalam upaya menekan emisi karbon
Perbesar

PT PGN Tbk sebagai Subholding Gas Pertamina saat MOU dengan SK Korea dalam upaya menekan emisi karbon

HALONIAGA.COM, Jakarta – PT PGN Tbk sebagai Subholding Gas Pertamina menjalin sinergi dengan perusahaan energi asal Korea Selatan yakni SK E&S Co., Ltd (SK). Kerja sama tersebut dilakukan, sebagai upaya untuk menekan emisi karbon.

Kerjasama juga diiniasi dalam rangka meningkatkan pertumbuhan bisnis gas bumi. Pemerintah melalui Kementerian ESDM tengah mengembangkan potensi kerjasama CCS/ CCUS sebagai salah satu kerja sama sekma bisnis dalam penanganan climate change.

Kerjasama ini diresmikan dalam penandatanganan MOU yang dilakukan oleh Direktur Strategi dan Pengembangan Bisnis PGN, Heru Setiawan dan Vice President SK E&S Co., Ltd, Ho Sik Lee pada Selasa, (22/02/2022).

Direktur Strategi dan Pengembangan Bisnis PGN Heru Setiawan menjelaskan bahwa PGN dan SK akan melakukan penyusunan kajian bersama terkait potensi kerjasama pengembangan hidrogen dan CCS di Indonesia.

“SK memiliki pengalaman kapabilitas pada bidang pengembangan hydrogen maupun CCS. Diharapkan PGN nanti banyak belajar, sehingga dapat menerapkan teknologi yang tepat untuk mengurangi emisi karbon pada utilisasi gas bumi,” ujar Heru.

SK adalah perusahaan yang memiliki fokus di bidang listrik, LNG, energi terbarukan, energi komunal, gas kota, berbagai bisnis energi di luar negeri dan pengembangan bisnis di bidang hidrogen dan CCS.

CCS atau penangkapan dan penyimpanan karbon termasuk kegiatan dalam mengurangi emisi gas rumah kaca yang meliputi pemisahan dan penangkapan emisi karbon atau gas CO2. Kemudian pengangkutan emisi karbon akan tertangkap ke tempat penyimpanan maupun penyimpanan ke zona target injeksi dengan aman dan permanen, sesuai dengan kaidah keteknikan.

PGN dan SK juga mempertimbangkan untuk peluang kerja sama dalam infrastruktur LNG, pemanfaatan terminal, kegiatan usaha penjualan dan pembelian LNG, serta pengembangan bisnis gas atau LNG di Korea.

“MOU ini juga bertujuan untuk mendukung persiapan realisasi kerjasama yang lebih komprehensif, baik untuk pembahasan maupun pelaksanaan dalam kaitannya dengan investasi dan pemanfaatan produk atau jasa milik masing-masing pihak,” jelas Heru.

Pihaknya juga berharap kerjasama ini tidak hanya memberikan memberikan benefit bagi PGN dan SK. Tetapi juga mendukung pemerintah terkait penggunaan teknologi Carbon Capture and Storage/Carbon Capture, Utilization and Storage (CCS/CCUS) di industri migas, sehingga dapat memberikan dampak positif terhadap perekonomian Indonesia. (drw)

Artikel ini telah dibaca 5 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kerjasama BUM Desa Dan Investor Dipermudah Dengan Gandeng BKPM

14 March 2022 - 18:30 WIB

Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) dan Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal saat MOU

Dongkrak Ekonomi, Walikota Semarang Rintis Kawasan Wisata Aglomerasi

12 March 2022 - 20:18 WIB

Walikota Semarang, Hendrar Pribadi saat menggelar pertemuan dengan pengusaha hotel di Kota Semarang beberapa waktu lalu.

Meski Minyak Dunia Naik, Pertamina Pastikan Harga Pertalite Tak Ikut Naik

12 March 2022 - 14:49 WIB

Pertamina pastikan tak ikut naikkan harga Pertalite kendati harga minyak mentah dunia naik

Bupati Berau Dorong Produksi Udang Windu Bisa Masuk Pasar Global

12 March 2022 - 14:45 WIB

Udang windu, salah satu komoditi yang berkontribusi dari sektor perikanan tangkap di Kabupaten Berau, Kalimantan Timur (Ilustrasi)

Menparekraf Dorong UMKM Kuliner Pontianak Naik Kelas

12 March 2022 - 10:03 WIB

Menparekraf Sandiaga Uno saat meninjau produk UMKM kuliner di Kota Pontianak (foto; Kemenparekraf)

Ketua DPR RI Ingatkan, Kelangkaan Minyak Goreng Bisa Timbulkan Kegaduhan

11 March 2022 - 19:28 WIB

Ketua DPR RI Dr. (H.C) Puan Maharani
Trending di Berita